Detail Wedding

Detail wedding

Jumat, 08 Juni 2018

Mengurus N1, N2, N4 dan PM1

Seperti yang kita tahu, kalo mau urus catatan sipil, pasti akan di minta surat N1, N2, N4 dan PM! yang ditandatangani oleh Pak Camat dan Pak Lurah. Nah, kali ini aku cuma mau sharing aja sih proses nya kayak gimana. Loh? Bukannya uda biasa yah? Ngapain perlu sharing lagi? Jadi awalnya, aku pikir proses untuk mendapatkan surat-surat tersebut tuh gak ribet, karena teman-teman aku yg dulu ngurus semua bilang gampang, tapiiiiiiiiiiiiii, sekarang lebih ribet menurut aku daripada dulu. Kenapa?? Karena diharuskan ada surat keterangan sehar dai PUSKESMAS setempat.

Jadi gimana sih proses nya sekarang? (Btw, ini aku domisili di Jakarta Pusat yah, mungkin kalo di tempat lain masih belom seribet ini)
1. Aku minta dulu surat pengantar dari Pak RT dan Pak RW (kalau ini sih bisa cepat yah)
2. Pas di kelurahan, di kasih form tuh, surat-surat apa aja sih yang perlu dibawa, dan jengg jenggg, ada diminta surat keterangan dari Puskesmas, dan ini kudu, mesti, harus deh, kalo ngga, gak akan di keluarin surat N1 dkk-nya.
3. Pas di kantor kelurahan, tanya aja harus ke puskesmas mana, jangan kayak aku, terlalu sotoy dan gak nanya, pergilah ke Puskesmas tingkat kelurahan, ternyata gak bisa donk disana, jadi harus ke puskesmas tingkat kecamata.
4, Nah, kalo ke puskesmas mending dari pagi-pagi deh, karena baru tau kalo puskesmas tuh laris banget, dan untuk urusan apapun tetep harus ambil nomor antrian (gak di bedain gitu antriannya, semua jadi 1). Begitu dapet nomor antrian, menunggulah aku kurang lebih sejam, di panggil donk, ternyata itu baru buat pendaftaran nya aja (jangan lupa bawa KTP asli. t yah), abis itu aku di oper lagi ke lantai 2 nya, dan ngantri lagi donk disana...huhuhuhuhuhu... Begitu giliran aku di panggil, di suruh timbang, ukur tinggi badan dan tekanan darah, kirain uda kan gitu aja. Ternyata, di kasih form untuk ambil darah (iyess, perlu periksa lab segala, tapi semua biaya nya itu GRATIS yah, jadi gak usah khawatir mahal). Nah, ambil darah donk, hasilnya gak bisa jadi hari itu juga, which mean aku harus balik lagi besok nya buat ambil (PR banget kan bolak balik puskesmasnya).
5. Sekali lagi, kalo mau ke puskesmas datang lah dari pagi hari, karena harus ambil nomor antrian lagi dan mengikuti prosedur pendaftara..hahahaha.. Begitu selesai daftar, langsung bisa ambil hasil lab, terus di suruh cek ke dokter disana (ini antrinya parah beneran, padahal untuk dokternya uda di pisahin yang dokter umum, dokter anak, dokter KB, tapi entah kenapa masih lama banget nunggu nya, kurleb aku nunggu sekitar 1,5 jam disana). Di cek sama dokter hasil, terus bagi yang WANITA, dianjurkan vaksin TT (Tetanus Toksoid), cuma aku menolak untuk yang ini, dikasih pesan-pesan sama ibu suri, pokoknya gak boleh kalo suntik2.. Kalo gak mau gak di paksa kok, cuma di surat yg di kasih nti ada keterangan nya gitu kalau tida vaksin TT. Sebenernya simpel kok proses nya, cuma yah itu, siapin waktu yang banyak aja buat bolak balik..hehehe..
6. Surat-surat yang perlu dilengkapi pas mau ke kelurahan:
     - FC KTP + KK
     - FC Akta Lahir
     - Surat keterannga RT/RW
     - Surat pernyataan belum menikah bermaterai
     - FC KTP + KK pasangan
     - FC KTP orang tua + calon mertua (kalau ada yang sudah meninggal wajib melampirkan akta               kematian)
     - Wajib seagama (ini diperhatiin loh sekarang, Mr.C di KTP kan masih Budha, diwajibkan                     melampirkan akta BAPTIS)
Masing-masing dari surat diatas saran aku FOTOKOPI yang banyak deh, biar gak bolak balik jadi nya..hahahaha..
7. Dari kelurahan terbitlah surat-surat sakti tersebut, cuma untuk yang PM1, harus dibawa ke kantor kecamatan lagi, buat di tanda tangani sama Pak Camat. Kelengkapan surat-surat yang di atas dibawa lagi yah, karena juga dimina di kantor kecamatan.

Saran aku, kalo mau urussurat-suratini jangan terlalu mepet, karena di butuhkan ekstra waktu sekarang buat ke puskesmas nya..hehehe.. Semoga membantu yah :)

Nb: Untuk catatan sipil aku juga urus sendiri, di tunggu yah nanti bahasan nya

Tidak ada komentar:

Posting Komentar