Detail Wedding

Detail wedding

Selasa, 21 Agustus 2018

Mengurus Catatan Sipil

Untuk review-mereview vendor aku skip dulu yah, karena merasa bahasan ini jauh lebih penting..hehehehe.. Okay, jadi pas hari H kemarin aku belom melangsungkan sidang catatan sipil. Kenapaa? Karena sekarang tuh susah dan ribet kalau mau catatan sipil di gereja, padahal dulu gereja aku bisa urusin dengan gratis, tapi sekarang gak bisa. Mau bayar pun juga tetap gak bisa, kecuali aku cari calo sendiri. Sempet cari-cari info ke beberapa teman, kalau mau pake jasa calo gitu biar dateng ke gereja itu kisaran 1jt-1,5jt. Mayan berasa sih keluar duit segitu demi catpil, akhirnya aku cari-cari info deh kalo ngurus sendiri tuh gimana (demi gak keluar uang berlebih) dan akhirnya nekat mutusin buat ngurus sendiri. Padahal sempet takut juga loh bakalan susah, karena aku dan Mr.C beda domisili, aku di Jakpus sedangkan suami (ciee, uda suami sekarang) di Tangerang.

Dua minggu sebelum hari H kemarin, aku sempet datang ke kantor catpil jakpus untuk nanya-nanya (lokasi catpil jakpus tuh ada di kantor walikota jakarta pusat yah), karena katanya bisa daftarin duluan sebelum hari h, eh, ternyata pas nyampe sana gak bisa donk, harus setelah ada akta pemberkatan baru bisa di daftarin..hehehehe.. Tapi gak sia-sia kok datang kesana hari itu, karena ternyata ada formulir yang harus di isi dan dilampirkan nanti saat pendaftaran, sekalian aku juga dikasih tau nih dokumen apa aja yang diperlukan pas nanti pendaftaran.

Berikut dokumen yang aku harus siapin buat pendaftaran nanti (untuk yang ini tolong di cek ke domisili masing2 yah, karena aku takut nanti beda2, karena katanya ada yang diminta surat numpang nikah gitu kan dari catpil pasangan, cuma pas aku gak dimintain):
1. Siapin surat N1, N2, N4 dan PM1 kedua calon mempelai (ini bisa minta ke kelurahan masing2 yah, FYI, kalo kemarin aku kan wilayah Jakpus, perlu ada cek kesehatan di Puskemas juga supaya surat2 ini bisa keluar)
2. Fotocopy Akta Gereja yang di legalisir + asli nya (ini cuma buat kasih liat aja pas pendaftaran)
3. Fotocopy akta lahir kedua mempelai
4. Fotocopy KK dan KTP kedua mempelai
5. Pas foto berdampingan 4x6 (5 lbr)
6. KTP dua orang saksi (tidak boleh orang tua dan harus berusia di atas 21 th)
7. Surat baptis kedua mempelai
8. Surat pernyataan belum pernah menikah bermaterai (ini di kasih sama orang catatan sipilnya)
9. Formulir yang harus diisi (ini dari orang catatan sipilnya)


Nah, begitu semua surat lengkap, aku langsung bawa deh ke kantor catpilnya. Kasih kelengkapan itu ke petugas catpil, terus nanti dikasih tanda terima surat dan aku juga kasih nomor HP ke mereka, katanya nanti kalau ada yang kurang surat-suratnya akan dikabarin (jadi gak langsung di cek saat itu juga kelengkapan surat aku). Seminggu kemudian, ada sms dari petugas catpil, isinya aku harus kesana untuk ngambil surat edaran. Yes! Tanggal sidang nya uda ada donk :) Surat edaran dari catpil jakpus itu harus aku harus serahin ke catpil Tangerang (ini sih yang agak PR, cuma untung masih Tangerang, jadi gak gitu jauh). Dari catpil Tangerang tuh harusnya ada surat tanda terima gitu, cuma proses nya 2 minggu donk, untung aja pas tanggal sidang surat dari Tangerang gak perlu dibawa..hehehehe..

Hari H sidang, tinggal datang aja deh, jangan lupa pakai pakaian rapi yah (aku sih pakai kemeja, jeans, sepatu). Terus jangan lupa saksi 2 orang, sesuai dengan ktp yang didaftarin sebelumnya. Untuk orang tua gak wajib ikut deh kayaknya. Oh yang paling penting, Akta gereja ASLI HARUS DIBAWA. Sidang nya cepet kok, cuma setengah jam saja, dan tok..tok..tok.. langsung sah deh secara negara.

1 komentar: